Mario Balotelli Lagi-Lagi Kembali Jadi Korban Rasisme

Mario Balotelli Lagi-Lagi Kembali Jadi Korban Rasisme. Sepak bola ibarat sebuah dunia yang tak bisa menerima seorang Mario Balotelli. Bagaimana tidak, pria berkebangsaan Italia tersebut tak pernah berhenti menjadi korban rasisme di lapangan.

Kejadian yang paling baru terjadi saat timnya, Brescia, sedang melawan Hellas Verona dalam laga pekan ke-11 Serie A hari Minggu (3/11/2019). Ia mendapatkan perlakuan buruk dari penggemar Verona yang memadati Stadio Bentegodi.

Suara-suara ejekan itu terdengar saat pertandingan memasuki menit ke-54. Balotelli sampai tak bisa menahan temperamennya dan langsung melampiaskannya begitu saja di lapangan.

Pada akhirnya, bomber berumur 29 tahun itu berhasil membukukan gol untuk Brescia. Sayang golnya tersebut tak cukup membantu Brescia keluar dari kekalahan. Wasit mengakhiri permainan dengan skor 2-1 untuk kemenangan Verona.

Mario Balotelli Lagi-Lagi Kembali Jadi Korban Rasisme

Balotelli tampak muak setelah diperlakukan sedemikian rupa oleh ultras Verona. Saat sedang berduel dengan pemain lawan, Balotelli langsung mengambil bola yang belum keluar dari lapangan dan menendangnya ke arah fans tuan rumah.

Ia memarahi penonton yang mengejeknya dan langsung berjalan ke luar lapangan. Beberapa rekan setimnya serta pemain Verona yang terlibat langsung mencoba membujuknya agar tidak meninggalkan permainan.

Melihat keadaan berlangsung tak kondusif, wasit pun memutuskan untuk menghentikan pertandingan selama beberapa menit. Pemain Brescia lainnya terlihat sedang berbicara dengan wasit secara intens dikala kejadian tersebut berlangsung.

Selama pertandingan berhenti, pihak stadion berinisiatif untuk meredam tingkah laku suporter yang sudah di luar batas. Melalui pengeras suara, mereka mengancam akan menghentikan pertandingan andai fans tuan rumah tak segera menghentikan tindakan buruknya itu.

Baca Juga : Inter Milan Tegaskan Lautaro Martinez Tidak Dijual

Insiden rasisme ibarat makanan sehari-hari Balotelli selama berkarir sebagai pesepakbola profesional. Semuanya diawali saat dirinya sedang memperkuat timnas muda Italia, di mana oknum fans Roma melempari Balotelli dengan pisang sebelum kabur.

Insiden berikutnya terjadi pada bulan April 2009. Pada waktu itu, ia sedang membela Inter Milan menghadapi Juventus di Turin. Sejumlah oknum fans Bianconeri menyanyikan kalimat yang menyakitkan hati Balotelli. “Tidak ada orang Italia yang berkulit hitam.”

Serangkaian perlakuan yang tidak menyenangkan itu membuat Balotelli semakin berang. Di ajang Euro 2012, Balotelli menegaskan peperangan antara dirinya dengan rasisme. “Jika seseorang melempari saya dengan pisang di jalan, saya akan masuk penjara, sebab saya akan membunuh mereka,” tukasnya saat itu.

Padahal, dulu, Balotelli pernah begitu sabar menghadapi perlakukan rasis. “Tidak ada,” adalah sepenggal kata dari mulutnya kala ditanya oleh awak media soal perasaannya waktu dilempari pisang oleh oknum fans Roma dahulu kala.

Kunjungi Slots Game Online Rekomendasi dari TokeBola

Agen Bola dan Live Game Poker Online Rupiah

Admin Cash Penulis

Hidup adalah tantangan, jangan dengarkan omongan orang, yang penting kerja, kerja, dan kerja. Kerja akan menghasilkan sesuatu, sementara omongan hanya menghasilkan alasan.
Agen Lapak Poker

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *